Home Resep Korelasi Membuat Sate Ayam dan Kesabaran

Korelasi Membuat Sate Ayam dan Kesabaran

resep-sate-ayam-bumbu-kacang-ponorogo

Saya adalah penyuka Sate. I mean it. Segala jenis sate bisa menjadi kudapan favorit saya, baik itu sate ayam, sate kambing, sate komo, sate padang, sampai sate kerang maupun bekicot.

Pokoknya potongan daging yang ditusuk dan dibakar adalah sesuatu yang bisa membuat saya menghabiskan nasi ataupun lontong yang tersedia.

Nah, dulu saat masih tinggal di desa Brangkal Mojokerto, sebagian besar penjual sate ayam hanya menjual sate ayam jenis “sate laler” (sate lalat). Meskipun terdengar menjijikkan tapi sumpah yang dimasak itu beneran daging ayam bukannya lalat.

Hanya saja ukurannya sangat kecil sekecil ukuran lalat, itulah kenapa disebut sate laler.

Hal ini membuat penyuka sate seperti saya merasa “nylilit” (kurang puas) ketika makan sate ayam saat beli di abang – abang tukang sate. Perasaan kurang puas inilah yang melatar belakangi saya untuk membuat sate ayam sendiri.

Dalam pikiran saya membuat sate ayam adalah perkara yang mudah. Yang saya lihat potongan daging ayam cuma ditusuk lalu di kasih kecap dan minyak (kata abang pembuat sate yang pernah saya tanya itu adalah minyak kemiri) lalu dibakar sudah selesai.

Setelah selesai dikasih bumbu kacang dan kecap juga irisan bawang. Sesederhana itu, how hard can it be??? Pikir saya sombong.

Tapi prakteknya ternyata tidak sesederhana yang saya bayangkan, setidaknya itu yang saya rasakan saat pertama kali membuat sate ayam.

Jadi awalnya kita harus memotong motong daging ayam. Potongannya menyesuaikan selera kita besar kecilnya. Tapi tidak hanya itu, yang pernah Membuat sate pasti tahu gimana potongan yang pas untuk sate, karena kalo tidak pas hasilnya kurang indah ketika ditusuk. Pun begitu ketika menusukkan setiap potongan daging ke tusuk satenya harus pas.

Dan percayalah sodara sodara pekerjaan yang keliatannya cuma motong dan nusuk ini ternyata memerlukan waktu yang cukup lama. Padahal saya motongnya cukup gedhe dibanding sate laler yang dijual abang abang. Belum lagi si Adhek yang sempat terbangun membuat pekerjaan ini cukup menyita emosi wkwkkwkkwkw.

Saya gak bisa membayangkan bagaimana abang abang penjual sate itu memotong dan menusuk daging ayam dengan ukuran sangat kecil. Saya lalu berkesimpulan bahwa para abang penjual sate laler adalah orang orang yang sabar.

Soalnya saya pas sesi motong dan nusuk udah berasa mau joget rasanya hahahahahha.

Itu pas pengalaman pertama bikin sate dulu sih. Sekarang setelah beberapa kali bikin sate ya udah agak terbiasalah ya hihihihi

Kelar motong dan nusuk, saya pun sempat mengernyitkan dahi ketika ingat bahwa ini harus di kasih kecap dan minyak kemiri kata abang satenya. Saya sih ingat punya minyak kemiri di rumah tapi itu buat rambutnya si Mas Mada dan saya haqqul yakin si minyak kemiri ini tidak edible karena sangat wangi hahahhahha.

Ya sudahlah tobat, karena saya punya minyak wijen jadi ya itu saja yang dipake daripada seisi rumah keracunan.

Tapi meskipun begitu hasilnya cukup W.O.W lah….. mirip sama abang abang penjual sate hehhehe…

Yukkk mari ini dia resepnya

Resep Sate Ayam Bumbu Kacang
Persiapan
30 mins
Masak
10 mins
Marinade
15 mins
Total
40 mins
 

Cara membuat bumbu kacang untuk sate ayam ini, sangat mudah dan cepat. Yang ribet dan menuntut kesabaran hanya saat sedang menusuk daging ayam satu persatu.

Jenis: Main Course
Asal: Indonesia
Keyword: sate,ayam,nasi goreng,lontong,bumbu kacang
Penyajian: 5
Calories: 100 kcal
Author: redaktur
Bumbu Dan Bahan
Bahan Sate Ayam
  • 500 gr Dada Ayam buang kulitnya
  • 3 Sdm Kecap Manis Sesuaikan hingga melumuri semua daging
  • 2 Sdm Minyak Wijen
  • 1 pak Tusuk sate
Bahan Bumbu Kacang Sate Ayam
  • 250 gr Kacang Tanah goreng hingga warna keemasan
  • 2 siung Bawang merah potong tebal, goreng hanya sampai layu
  • 2 siung Bawang putih potong tebal, goreng hanya sampai layu
  • 1 sdt Garam sesuai selera
  • 75 gr Gula merah iris tipis atau haluskan
  • 1 Tulang dada ayam untuk membuat kaldu, pengganti msg
  • 1 sdt Kecap manis sesuai selera
Cara Membuat
Sate Ayam
  1. Potong potong daging ayam, lalu tusuk ke tusuk sate. Biasanya ditiap tusukan saya pake 3 potong daging ayam dan 1 potong kulit ayam. Hasil jadinya kirang lebih 50-55 tusuk. 

  2. Rendam dengan kecap dan minyak wijen. Biasanya kalo di abang tukang sate langsung dibakar.

    Tapi kalo saya saya sisihkan dulu di dalam lemari es bawah. Saya tinggal bikin bumbu kacangnya.

    Dan  semakin lama di marinade akan semakin sedap satenya, karena kecap dan wijennya lebih meresap.

Membuat Bumbu Kacang
  1. Rebus potongan tulang ayam dengan api kecil sampai aroma kaldu ayamnya keluar. Matikan. Tunggu agak dingin. 

  2. Setelah air kaldu agak dingin saring ambil airnya. Dan blender bersama kacang goreng, bawang merah dan bawang putih goreng, garam dan gula merah. Blender sampe halus.

  3. Rebus kacang yang sudah dihaluskan dengan api kecil sambi sering diaduk, sampai agak mengental. Sisihkan. 

  4. Bakar sate sampe matang, Sajikan bersama bumbu kacang yang sudah diberi tambahan kecap manis dan irisan bawang merah.

Recipe Notes
  • Saya kalo bakar sate gak pernah langsung saya bakar semua. Pasti saya bakar sebagian karena bagi saya sate sangat enak disajikan selagi hangat.
  • Seperti saat pembuatan sate ini jadinya kurleb 50-55 tusuk saya hanya membakar 24 tusuk. Sisanya saya simpan dikulkas bawah. Hal ini cukup aman sampe dua hari dan sate oun semakin sedap karena bumbu rendamannya yg hanya kecap dan wijen itu semakin meresap.

Paling enak, disajikan dengan nasi hangat maupun lontong.

Yang mau bikin lontong sendiri tapi dengan cara yang lebih mudah, saya sudah pernah tulis resepnya disini cara gampang bikin lontong

TAG

Leave a Reply