Home Resep Resep Bubur Ayam Komplit

Resep Bubur Ayam Komplit

resep-bubur-ayam

Kalo melihat bubur ayam komplit yang tersaji di meja makan ini adalah buatan saya sendiri, bahkan sampai setiap detail topingnya saya buat sendiri termasuk cakue.

Saya sangat yakin pasti tidak ada satupun yang percaya saya membuat bubur ini dalam kondisi sakit.

Sebenarnya Bubur Ayam bukan termasuk makanan favorit saya. Hanya saja dulu ketika belum menikah, saat saya sakit Bapak Ibuk selalu membelikan bubur ayam buat sarapan pagi saya.

Sehingga secara tidak langsung ini menjadi kebiasaan saya. Dan entah bagaimana saat sakit saya akan selalu merasa lebih nyaman jika sarapannya Bubur Ayam.

Sialnya adalah saya dan suami adalah dua manusia yang sangat bertolak belakang, apalagi pas sedang sakit.

Jika saya, ketika sakit saya justru manjanya setengah mampus, minta diperhatikan, minta ditemani, minta ditanyai “bunda gimana? Yang sakit yang mana? Bunda mau makan apa?” Dan pertanyaan pertanyaan sepele yang menunjukkan perhatian.

Sedangkan suami saya justru sebaliknya, ketika dia sakit pengennya malah sendiri biar bisa tidur, jangan ditemani, dan jangan banyak bertanya “lha kalo sampean sama aq, bertanya ini itu aq kapan istirahatnya Bunda? Gak bisa sembuh sembuh dong” dan ya begitulah….

Dan yang lebih mengasyikkan lagi adalah masing masing dari kami justru melakukan sebagaimana kami ingin diperlakukan.

Jadi ketika suami sakit saya justru menemaninya, bertanya ini itu, “Ayah mau makan apa? Bunda masakkan apa? Ayah mau dibuatkan Teh Hangat? Ayah mau diambilkan apa Yah?” Dan pertanyaan pertanyaan lainnya yang bagi Ayah justru tidak penting karena yang terpenting bagi Ayah saat sakit adalah tidur.

Nah saat saya sakit, saya malah ditinggal wkwkkwkkwkw…. Anak anak saya diajak pergi sama ayahnya sehingga saya sendirian dirumah. Tanpa ditanya apa2.

Semua sudah disiapkan karena Ayah juga bisa masak. Niatnya Ayah baik, biar saya bisa istirahat sehingga cepet sembuh. Padahal saya semakin kacau kalo sendirian, rasanya tambah sepi, tambah gak enak dan tambah nelongso.

Balik masalah Bubur Ayam.

Bagi saya ini kan sarapan wajib saat sakit. Dan nostalgia saya sampe sekarang pokoknya kalo saya sakit saya selalu dibelikan bubur ayam, atau kalopun saya pas gak enak banget gak mau makan apa apa pastilah ditanya “Kamu mau makan apa nak?”

Lha si Ayah kurang paham sama konsep seperti ini. Saat sakit justru saya gak ditanyain apa apa. Dia hanya masak tanpa tanya saya maunya apa karena bagi Ayah bertanya hal seperti itu mungkin akan menggangu saya. Padahal enggak lho saya pengen ditanya wkwkkwwkw.

Maka saya pernah marah marah justru ketika sakit, aq pengen ditemani, aq pengen ditanyain, aq pengen makan bubur ayam, persi kayak anak kecil yang merengek. Yang saya dapat justru ditertawakan wkwkkwkkwkwk sumpah.

Sambil ngomong gini biasanya “lha kalo sampean pengen bubur ayam kenapa gak bilang, kan bisa Ayah belikan?”

Saya jawab “lha sampean gak tanya”

Jadi yang seperti ini gak akan pernah ketemu. Sampe Onta melahirkan Singa juga gak akan gathuk pikiran saya dan suami.

Padahal Saya yakin haqqul yakin kalo saya bilang si Ayah pasti akan langsung berangkat beli bubur Ayam.

Tapi masalahnya saya gak pernah mau bilang. Bagi saya mbok yo ngertio. Padahal disisi lain saya juga sangat paham suami saya bukan cenayang ataupun dukun yang bisa tau isi hati saya tanpa saya bicara. Bingung kan? Wkwkwkkwkw saya juga bingung…

Sampai akhirnya saya jatuh sakit. Kalo gak salah waktu itu batuk pilek dan kepala pusingnya minta ampun.

Pengen banget sarapan bubur ayam. Tapi tetep gak mau bilang (dasar keras kepala hihihi)

Saya lihat di kulkas ada nasi sisa kemarin. Saya kalo nyimpen nasi sisa saya taruh di kotak nasi lalu dimasukkan kulkas, nasinya akan menjadi dingin dan kepyar, sangat enak jika dibuat nasi goreng.

Tapi berhubung tenggorokan sakit jelas gak pengen bikin nasi goreng, maka yang terlintas dipikiran saya justru enak nih kayaknya kalo dibuat bubur.

Saya pun langsung browsing resep Bubur Ayam. Oke setelah resep dapat saya check isi kulkas, Ayam ada, Tepung Punya, Ragi Punya (tepung dan ragi buat cakuenya, bumbu2nya komplit semua adam yang gak ada daun bawang sama kacang kedelainya.

Gak lama ada abang sayur lewat dan yang saya cari ada sippp siap eksekusi.

Resep Bubur Ayam Komplit
Persiapan
30 mins
Masak
30 mins
Total
1 hr
 

Ini adalah resep bubur ayam komplit versi bandung, cakue, kerupuk, ayam suwir. Cara membuatnya pun sangat mudah.

Ada juga bubur ayam versi cianjur yang menggunakan kuah kuning, juga saya tulis di resep berikutnya

Asal: Indonesia
Keyword: ayam, bubur ayam, kerupuk, mie ayam
Penyajian: 4
Calories: 150 kcal
Author: redaktur
Bumbu Dan Bahan
Bahan Bubur Ayam
  • 1 mangkok Nasi saya menggunakan nasi sisa kemarin
  • 250 gr Dada ayam
  • 2 siung Bawang putih geprek
  • 1 ruas Jahe geprek
  • 1 batang Serai geprek
  • 1 lembar Daun salam
Bahan Pelengkap Bubur Ayam
  • 1 pcs Cakue (resep cakue pernah saya tulis di facebook saya linknya https://m.facebook.com/story.php?story_fbid=10206550854356332&id=1420254428 )
  • 250 gr Suiran daging ayam bekas pembuatan kaldu
  • 1 pcs Telur dadar iris tipis
  • 1 sdm Bawang Goreng
  • 1 batang Daun seledri
  • 100 gr Kedelai goreng
  • 1 pcs Kerupuk udang goreng
Cara Membuat
Cara Membuat Bubur Ayam
  1. Rebus dada ayam dengan 500ml air, bawang putih, jahe, serai, dan lengkuas. Rebus dengan api kecil kurang lebih 20-25 menit sampe kaldunya keluar.

  2. Ambil Dada Ayam sisihkan. Suwir untuk digunakan sebagai toping

  3. Ambil bumbu bumbu yang lain bawang putih serai jahe dan daun salam. 

  4. Rebus 1 mangkuk nasi dengan air sisa rebusan ayam tadi dengan api kecil dan sering diaduk sampai lunak dan teksturnya lembut.

  5. Tambahkan gula garam dan merica, test rasa. Jika sudah cukup untuk rasa dans teksturnya, matikan api.

Saran Penyajian
  1. Ambil 2-3 centong bubur di mangkuk. 

  2. Tambahkan bahan pelengkap seperti Ayam Suwir, cakue, telur, bawang goreng, seledri, dll

Recipe Notes

Jika ingin cepat jadi bubur, gunakan presto untuk merebus.

TAG

Leave a Reply